• Dunia
  • Perkara
  • Sumut
  • Tuntut Janji, Puluhan Perwakilan Warga Kutambaru dan Bahorok ‘Main’ ke DPRD Langkat

Tuntut Janji, Puluhan Perwakilan Warga Kutambaru dan Bahorok ‘Main’ ke DPRD Langkat

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on google

TELISIK | STABAT – Puluhan pria yang mengaku perwakilan warga Kecamatan Kutambaru dan Bahorok, Kabupaten Langkat berorasi ke ‘rumah wakil rakyat’, Selasa (1/3) siang. Kedatangan massa ke DPRD Langkat itu, untuk menuntut kepastian atas rusaknya areal perkebunan mereka yang terendam. Mereka menuding, PT Thong Langkat Energi (PT TLE) yang menjadi penyebab banjir berkepanjangan tersebut.

Dalam orasinya, perwakilan warga Ahok Sinulingga mengatakan, jika tidak ada solusi dari pemerintah terkait kerugian yang mereka alami, warga akan melakukan long march (menempuh perjalanan panjang) ke Kantor Gubernur Sumut. “Kami kesini, untuk menyampaikan aspirasi kami kepada wakil kami yang terhormat,” ketusnya dengan kesal.

Baca Juga  Safari Ramadhan, Forwaka Bersama Kejati Sumut Laksanakan Berbuka Puasa dan Gelar Baksos

Pria berkacamata itu menambahkan, dimana tanggungjawab pemerintah atau negara, atas kerugian yang dialami masyarakat. “Negara tidak boleh berbisnis dengan masyarakat. Negara tidak boleh berbisnis dengan rakyat,” lanjutnya, dengan pengawalan dari aparak kepolisian.

AKtivis pecinta kingkungan itu menegaskan, perusahaan listrik negara (PLN) punya tanggungjawab untuk membuktikan dan melindungi rakyat. PT LTE sudah merampas apa yang harusnya rakyat punya.

“Dimana tanggungjawab PLN ketika lahan rakyat terdampak akibat pembangunan pembangkit listrik yang dikerjakan oleh PT Thong. Kenapa hari ini, taka da satupun anggota DPRD yang meneriman masyarakat. Kemana kami harus mengadu,” tandas Ahok, sembari mengawal warga yang membawa spanduk bertuliskan ‘Kami Korban Penenggelaman Sepihak Oleh PT Thong Langkat Energi’.

Baca Juga  PPKM Level 4 Kota Medan dan Siantar Diperpanjang, Polda sumut Terus Tingkatkan Operasi Yustisi

Di sana, tak ada  seorangpun wakil rakyat yang menemui warga. Hanya staf dari DPRD Langkat yang melihat dan mendengar keluhan mereka di pagar masuk rumah rakyat itu. “Unsur pimpinan dan anggota DPRD sedang melaksanakan kunjungan kerja (kunker) ke luar daerah,” tegas staf DPRD Langkat itu.

Akhirnya, perwakilan warga diizinkan untuk menyampaikan aspirasinya di pintu masuk Gedung DPRD Langkat. “Kami sudah menunggu 10 hari janji wakil rakyat. Tapi sampai saat ini, belum juga ada penyelesaian terkait persoalan tanah kami. Kami dating kesini, tapi anggota DPRD tidak ada di tempat,” ketus Gema.

Baca Juga  Aktivis Lingkungan : Pemda Jangan Tutup Mata, Cabut Izin Galian C di Langkat yang Meresahkan

Setelah itu, perwakilan warga pun bergerak meninggalkan DPRD Langkat, tanpa membuahkan hasil. Mereka meninggalkan rumah wakil rakyat itu dengan penuh kekecewaan. Para korban berencana akan menggelar aksi long march ke Kantor Gubernur Sumut, sebagai bentuk kekecewaannya. (Ahmad)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

BeritaTerkait

POPULER

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on google

Alamat Redaksi :

The Stabat Pavilion – Jalan Jenderal Sudirman, Kelurahan Perdamaian, Kecamatan Stabat Kabupaten Langkat, Suamtera Utara – 20815
Telp: 0811-6583-303

©Telisik.net | Situs Berita Online | PT Metro Langkat Binjai

error: Dilarang Copy Paste !!