• Dunia
  • Wali Kota Muslim Bidik Periode Kedua di Pilkada London

Wali Kota Muslim Bidik Periode Kedua di Pilkada London

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on google

TELISIK – LONDON – Wali Kota London Sadiq Khan berencana membidik periode keduanya dengan mencalonkan diri dalam pemilihan pemimpin Ibu Kota Inggris pekan lalu.

Politikus Muslim dari Partai Buruh itu dianggap menjadi salah satu kandidat terkuat dalam pilkada London saat ini.

“Sepanjang warga London masih percaya pada saya sebagai wali kota mereka, saya akan tetap berupaya ada untuk pekerjaan ini,” kata Khan kepada AFP.

Khan menuturkan prioritasnya untuk masa jabatan kedua adalah tetap bekerja keras. Ia ingin mempertahankan Kota London sebagai kota kelas atas dunia sambil mengatasi dampak Brexit.

Khan merupakan wali kota London ketiga yang digadang-gadang bisa menjadi kandidat PM Inggris.

Baca Juga  Tiga Warga Palestina Tewas Akibat Serangan di Tepi Barat

Ia memang memprediksi Inggris akan memiliki PM Muslim pertama “dalam waktu yang tidak terlalu lama”. Namun, Khan menegaskan PM tersebut bukanlah dirinya.

Sebelum berkarier di politik, pria 50 tahun itu merupakan advokat hak asasi manusia.

Selama ini, Khan terkenal sangat vokal mengkritik keputusan Inggris keluar dari Uni Eropa atau Brexit. Ia juga terkenal vokal mengkritik pemerintahan Perdana Menteri Boris Johnson dan mantan Presiden Amerika Serikat Donald Trump yang kontroversial.

Khan bahkan pernah mengizinkan balon udara berbentuk bayi dan kepala Trump mengudara di langit London saat kunjungan sang presiden ke Inggris pada 2018. Balon itu diterbangkan para pedemo yang memprotes kedatangan Trump.

Baca Juga  Komandan Militer Hamas Tewas dalam Serangan Udara Israel

Saat itu, Trump banyak diprotes lantaran kebijakan kontroversialnya terutama terkait imigran dan Muslim.

“Dia (Trump) pernah menyebut saya pecundang batu. Hanya satu dari kami yang pecundang dan itu bukan saya,” kata Khan.

Khan merupakan keturunan Pakistan. Ia lahir di London pada 1970. Anak kelima dari tujuh bersaudara itu dibesarkan di perumahan umum Tooting, daerah permukiman campuran etnis di selatan London.

Latar belakangnya yang sederhana membuat Khan cukup populer bagi warga London.

Khan bergabung dengan Partai Buruh pada usia 15 tahun. Saat itu, Inggris tengah dipimpin perdana menteri Konservatif Margaret Thatcher.

Baca Juga  PM Australia soal Peluang Bui Warga dari India: Nyaris Nol

Khan menjadi anggota dewan lokal untuk Tooting di wilayah Wandsworth pada 1994. Ia kemudian jadi anggota parlemen dari Partai Buruh pada 2005.

Khan ditunjuk sebagai menteri komunitas Inggris pada 2008 oleh PM Gordon Brown. Dia menjadi menteri perdana yang pernah menghadiri rapat kabinet Inggris saat menjabat sebagai menteri transportasi di tahun yang sama.

Meski Muslim, Khan memiliki pandangan yang moderat. Ia mendukung pernikahan sesama jenis hingga membuatnya menerima ancaman pembunuhan. (rep)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

BeritaTerkait

POPULER

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on google

Alamat Redaksi :

The Stabat Pavilion – Jalan Jenderal Sudirman, Kelurahan Perdamaian, Kecamatan Stabat Kabupaten Langkat, Suamtera Utara – 20815
Telp: 0811-6583-303

©Telisik.net | Situs Berita Online | PT Metro Langkat Binjai

error: Dilarang Copy Paste !!